Awas Modus Baru Penipuan Menggunakan Telpon

Semakin sulit mencari pekerjaan membuat berbagai cara apapun dilakukan untuk mendapatkan uang bisa dengan cara yang baik atau dengan cara yang jahat seperti menipu, mencuri atau merampok berbagai cara itu dilakukan untuk mendapatkan duit.

Hal ini terjadi kepada ibuku sendiri,  begini ceritanya tadi sore saat kami sedang ngobrol asik di ruang tamu, suara panggilan telepon masuk ke hape ibuku tanpa lama-lama adek saya yang perempuan menjawab panggilan telepon:

Adek : Hallo siapa ini?
pen : Hallo, masak gak kenal dengan suara saya!
Adek : Ia saya ngak kenal ini siapa (dengan nada bingung)
pen : Saya pen saudara bapakmu dari kampung, mana orang tuamu  mau bicara!


langsung saja adek saya memberi  telepon yang di genggam kepada ibuku.

Ibu : hallo siapa ini?
Pen : saya pen kak saudara  abang dari medan
Ibu : oh kamu pen ada apa kata ibu saya dengan ramah
Pen : Begini kak saya mau minta tolong!
Ibu : minta tolong apa pen,  kaka lagi dirumah kesini aja.
Pen : Begini kak saya sekarang berada di dekat rumah sakit embung fatimah, tadi pagi saya dapat dompet berwarna merah, merek gucci isinya uang 8.5 juta, emas 5 gram, dan 2 pas foto  jatuh di depan Rs, nah pas saya ambil dompetnya ada sekurity yang lihat, karena mereka melihat saya menggambil dompet itu sekarang saya di tahan di pos mereka, mereka ada 4 orang karena isi dompetnya banyak mereka minta isinya di bagi rata, tapi saya bilang kalo dompet ini milik saudara saya, mereka ngak percaya kalo dompet ini milik saudara saya, jadi  saya minta tolong sama kaka untuk bilang kalo dompet ini punya kaka.
Ibu : ngak ah itukan bukan punya kamu, kenapa ngak langsung kasih kantor polisi aja selesai masalahnya.
Pen : ngak bisa kak karena sudah terlanjur saya bilang ini dompet saudara saya, saya ngak bisa keluar dari pos mereka, sampai saudara saya mengakui dompet ini, tolong banget kak, kalo tidak kaka bantu saya bisa di hajar dan dilaporkan kantor polisi, saya ngak tahu lagi mau minta tolong sama siapa, nanti kalo udah keluar duitnya saya kasih bagian sama kaka.

Ibu : Mendengar perkataan pen ibu saya luluh dan bilang iya kaka mau bantu tapi kaka  tidak mau bagian dompet itu, dan kaka ngak ikut campur kalo ada apa-apa

Pen : Ia kak ngak akan ada apa-apa soalnya mereka cuma butuh orang yang punya bilang langsung dan kasih uang pulsa sama mereka sebagai saksi kalo itu emang dompet kaka. nanti saya kasih telpon ini kaka bicara sama mereka ya, bilang kalo dompet itu milik kaka, dompetnya berwarna merah merek gucci isinya 8.5juta emas 5gram dan 2 pas foto, nanti kalo mereka minta pulsa tolong kaka kirim nanti saya ganti kata pen.

telepon berpindah
Security :  hallo bu bener ini dompet ibu, saya butuh konfirmasi dari ibu kalo bener dompet ini emang punya ibu,
Ibu : ia pak itu dompet saya, dompet berwarna merah merek gucci isinya duit 8.5 juta emas 5gram dan 2 pas foto.
Security : oh ia bu kan kami sudah jadi saksi kalo ini dompet ibu, jadi kami boleh minta uang pulsa untuk ucapan terimakasih,
Ibu : boleh pak, nanti saudara saya kasih sama bapak dari uang yang ada di dompet kata ibu saya,
Security  : Tidak bisa bu kami butuh pulsa,ibu kirim saja pulsa ke 4 nomor ini 0856xxx. 081233xxx, 08152xxx, 08143xxx .
Ibu : Oh ia pak kalo mau pulsa entar saya kirim tapi tunggu 15 menitan saya ke tempat beli pulsa dulu,boleh kasih lagi ke saudara saya telponya, pen kok saya di suruh kirim pulsa,  langsung aja kamu yang ambil dari isi duit itu, kenapa saya yang harus kirim.
Pen : Mereka ngak mau kak harus kakak yang kirim pulsanya, tolonglah kak ntar saya ganti duitnya
Ibu : baik ntar saya kirim pulsanya sekarang saya pergi dulu kekounter.

Melihat situasi itu saya langsung bilang sama ibu saya  ngak usah beli pulsanya itu penipuan, lagian dompet itu bukan punya si pen, biar aja siapa suruh mengakui yang bukan punya dia.

Beberapa menit kemudian telepon bunyi lagi, sekurity tadi bilang udah dikirim bu pulsanya kalo gak saudara ibu saya laporkan kepolisi,

Ibu : belum pak, masih jauh kounternya,

Sekurity : (tiba-tiba menganjam) bu kalo bentar lagi pulsanya tidak masuk ibu juga saya laporkan kekantor polisi karena melakukan penipuan terencana suara ibu sudah saya rekam.

Ibu : "Ibu saya gemetaran" dan bilang ia pak, tunggu bentar lagi saya kirim pulsanya,

Mendengar dan melihat expresi ibu saya yang berubah telpon tadi saya ambil dan langsung berbicara kepada penelpon,

Hallo pak,  bapak mau menipu yah, kalo bapak mau pulsa beli aja sendiri enak banget di beliin,

Sekurity : marah-marah dan mengancam saya.

Silahkan bapak laporkan saya kepolisi, saya tidak takut yang ada bapak saya laporkan melakukan penipuan. beberapa saat hapenya langsung mati dan tidak aktif lagi.

Ibu saya gemetaran masih bertanya ntar bagaimana sama si pen kalo dihajar dan dimasukkan kepenjara,

Udah bu tenang aja, ngak akan ada apa-apa itu penipuan.

hati-hati ya manteman-teman apalagi ibu-ibu biasanya penipu akan mengicar ibu-ibu yang gampang luluh dengan situasi meminta pertolongan, zaman sekarang apapun dilakukan demi menghasilkan uang bagaimana meurut mbak silvi dengan kejadian ini.






You Might Also Like

21 komentar

  1. Duh! Makin aneh-aneh aja modus penipuan. Aku pernah juga ditelpon gitu, Leh.. Tapi langsung kubentak dari awal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. banyak banget sekarang cara cari duit yang tak halal

      Delete
  2. Nah, sudah dikonfirmasi ke Saudara yg beranama Pen?
    Memang dia ditahan atau jangan2 malah ikut bekerjasama?

    ReplyDelete
  3. Walah, aya-aya we. Emang si Pen yg betulan gak bisa dihubungi?

    ReplyDelete
  4. Wohohoooo, mksudnya tuh abang2 yg nganku scurity.....
    Btw di pen tu beneran ada org nya bg?

    ReplyDelete
  5. Wohohoooo, modus nya tuh abang2 yg nganku scurity.....
    Btw si Pen tu beneran ada org nya bg?

    ReplyDelete
  6. Macem macem modus peniouan telp, ibuku pernah yang tiba tiba dapat kabar aku nabrak orang sampe mati dan itu aku lagi melaka. Ibu sempet panik tapi untung ada kk ipar

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini aku juga pernah kak, telpon ke nomor rumah bilang kecelakan suruh kirim duit buat biaya operasi

      Delete
  7. Tetanggaku pernah juga diginiian. Tapi pelakunya nangis-nangis dan suaranya mirip sama anak depan rumahku, katanya dia kena palak atau kecelakaan gitu (udah lama kejadiannya) trus minta mamanya datang. Pas Tante itu datang ke rumah, minta tolong sama aku buat nelp anaknya. Eh taunya anaknya lagi kerja dan ga kenapa-kenapa. Yaudah telp tadi diabaikan sama Tante itu.

    ReplyDelete
  8. Harus banyak waspada terhadap berbagai Modus nih, Jangan gampang percaya kalau tidak jelas ...
    emang Penjahat semakin Kreatif dan Berani melakukan kejahatan ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. semakin canggih teknologi semakni canggih juga nipunya

      Delete
  9. Ih jahat banget deh yang modus ginian, niat banget bikin orang jantungan. Semoga ibu gpp ya mas, kasihan sampai deg-degan gitu. Kalau saya dulu pernah ada yang nelepon gitu, tapi dia pakai nomor telkomsel. Bilang saya menang undian. hahaha

    ReplyDelete
  10. Hwhwhwhw... penipu gini memang harus dikerjai.... makin banyak modus yang dilakukan... Semoga kita tak akan pernah jadi korban ya.... Smart consumers and smart readers...

    ReplyDelete
  11. Pen itu bener nama saudaranya mas? Kok bs tau yg nelpon
    Bnyk bnget sekrang model penipuan melalui telpon

    ReplyDelete
  12. Eh,,masih ada ya penipuan pake di telpon gini?
    Biasanya saya paling sering dapat sms menang undian m-kios tuh.
    Waspada aja c.

    ReplyDelete
  13. masih ada modus seperti ini. hehe orang nya baru keluar pasti

    ReplyDelete
  14. Penipuan modus lama yang dimodifikasi. Ada-ada aja ya cara orang menipu!

    ReplyDelete
  15. huwih. ngeri banget ya minta pulsa sampai segitunya.

    ReplyDelete